Kenali Klasifikasi Jenis Burung Layang-Layang

May 13, 2024

Bagikan

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp

Siapa yang tidak kenal dengan burung layang-layang? Spesies ini berasal dari kelompok burung pengicaw dari famili Hirundinidae. Uniknya, ciri khas antara satu dengan yang lainnya memiliki kemiripan. Jadi tidak heran, kalau banyak yang sulit membedakannya. Kali ini, kami akan membahas dua jenis burung layang-layang.

Burung Layang-layang Api

            Pernahkah kamu melihat burung layang-layang api? Burung yang satu ini memang terdengar agak asing ditelinga. Penyebarannya secara global, meliputi Eropa, Asia sampai Australia. Saat memasuki musim dingin, burung layang-layang akan bermigrasi ke arah selatan lewat Afrika, Asia, Asia Tenggara, Australia, dan juga Indonesia.

Burung dengan nama latin ini Hirundo rustica dijumpai di seluruh Kepulauan Indonesia dari Sumatera hingga Papua. Layang-layang api menyukai area terbuka dengan sedikit tutupan vegetasi, perairan, daerah pesisir, danau, rawa, dan juga mangrove.

            Ketika musim migrasi, mereka akan menghindari cuaca yang ekstrem dan mencari makan dalam kelompok besar. Bahkan, jumlahnya bisa mencapai ratusan hingga ribuan. Kawanan burung akan kembali ke habitatnya pada Februari dan Maret saat cuaca menghangat.

            Kebiasaannya bertengger pada kabel-kabel listrik di perkotaan, pemukiman, dan dahan maupun ranting kering. Tak jarang, jenis ini juga bergabung dengan layang-layang batu. Bentuknya pun sangat mirip, sehingga tidak terlihat perbedaannya saat sedang bertengger.

            Layang-layang api termasuk jenis burung pemakan serangga berukuran kecil. Begitu pula dengan ukuran tubuhnya yang mencapai 20 cm saja. Sementara ekornya panjang dan tampak menggarpu. Bagian dahi dan leher berwarna merah bata, lalu bagian belakang tubuh dan sebagian sayapnya biru mengkilap. Mahkota dan iris mata berwarna cokelat, kaki maupun paruhnya berwarna hitam.

Layang-layang Batu

            Burung layang—layang (Hirundo tahitica) atau dalam bahasa Inggris dikenal sebagai Pacific Swallow ini berasal dari famili Hirundinidae. Layang-layang batu tersebar luas di wilayah Asia Selatan hingga Asia Tenggara yang meliputi, Indonesia, Filipina, Semenanjung Malaysia, Myanmar, Thailand, India, dan Sri Lanka.

            Hirundo tahitica bertubuh kecil dengan panjang sekitar 14 cm. Bagian punggungnya berwarna biru, sementara sayap dan ekor berwarna cokelat, dan bagian wajah hingga tenggorokannya merah, serta bagian bawah tubuh kehitaman. Bagian ekornya tampak pendek dan tidak becabang.

            Hidup di zona iklim tropis dan subtropis. Habitatnya tersebar secara luas dari daerah pantai hingga perbukitan dengan ketinggian 1.500 m dpl. Hidup di area terbuka dan belum pernah ditemukan di kawasan hutan rapat. Saat pagi hari, punya kebiasaan menggeliat dan kemudian paruhnya digunakan untuk membersihkan badannya yang mungil.

Burung layang-layang batu juga hidup secara berkelompok dan mencari tempat untuk membuat sarang yang aman agar terhindar dari predator. Mereka membuat sarang dengan bahan dasar lumpur di dinding atau tebing.

Sarangnya dibangun berbentuk cangkir rapi. Kemudian sarangnya dilapasi dengan bahan yang lembut, terkadang juga ranting-ranting pohon yang berfungsi untuk mengerami telur, menetaskan telur, menyimpan telur, beristirahat, dan sebagai tempat perlindungan bagi anak-anaknya. Layang-layang batu bisa menghasilkan 2 – 3 butir telur. Sementara masa berkembangbiaknya berlangsung antara bulan Desember sampai dengan bulan Juli.

            Jenis burung insektivora ini memakan serangga, seperti kumbang, semut, dan rayap. Kadang juga ikan-ikan kecil menjadi makanannya. Biasanya dijumpai pada aliran sungai saat siang hari untuk memangsa ikan kecil di sungai tersebut.

Layang-layang batu termasuk spesies yang sangat adaptif, lebih suka area terbuka, dan terbang sangat cepat. Kerap kali terlihat bertengger pada cabang atau ranting pohon kering, bahkan juga pada kabel listrik yang melintang. Jika terbang, mereka akan selalu menyambar serangga di area persawahan dan cukup berdampak baik bagi petani karena berperan membantu dalam pengendalian populasi hama.(ml)

Burung Layang-layang Api (Hirudo rustica), Foto: Nur Linda-Konsorsium Yasiwa-Yayasan Ulin
Burung Layang-layang Api (Hirudo rustica), Foto: Nur Linda-Konsorsium Yasiwa-Yayasan Ulin
Burung Layang-layang Batu (Hirundo tahitica), Foto: Nur Linda-Konsorsium Yasiwa-Yayasan Ulin
Burung Layang-layang Batu (Hirundo tahitica), Foto: Nur Linda-Konsorsium Yasiwa-Yayasan Ulin

Bagikan

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on whatsapp

Artikel Lainnya

Mengenal Gagang Bayam Timur, Burung Imigran yang Unik
Klasifikasi Burung Kedidi Jari Panjang
Betet Kelabu, Dijuluki Sebagai Burung Pengintai

MENGAPA KONSERVASI?

Banyak yang tidak menyadari begitu besar nilai dan manfaat keragaman hayati sebagai dasar dari kehidupan di bumi dan jasa ekologi yang disediakan secara cuma-cuma oleh habitat-habitat alami dalam bentang alam.
Sebagian besar keragaman hayati hidup di luar kawasan dilindungi, yang umumnya merupakan hutan dataran rendah yang memiliki keragaman hayati yang tinggi, lahan basah yang penting untuk tata air, ataupun lahan gambut yang memiliki kandungan karbon yang tinggi.
Ragam pemanfaatan bentang alam merupakan hasil perkembangan dari waktu ke waktu untuk pertanian, perkebunan, perikanan, agroforestry, pertambangan, pemukiman, yang perlu diimbangi dengan alokasi hutan lindung dan konservasi yang proporsional untuk menjaga ketahanan lingkungan
Oleh karena itu, para pihak yang memanfaatkan bentang alam bertanggung jawab untuk mempertahankan keragaman hayati dengan menyisihkan habitat-habitat alami sebagai aset yang penting untuk kehidupan masa depan. Kegiatan inti Yasiwa difokuskan pada pencapaian pengelolaan konservasi praktis dan efektif untuk keragaman hayati dan habitatnya pada beragam pemanfaatan bentang alam tersebut di atas.
Previous
Next

YASIWA, 2020